Diari Terindah Farisya Natasha

Diari Terindah Farisya Natasha

DIA... PELENGKAP HIDUPKU

DIA... PELENGKAP HIDUPKU

HARAP MAKLUM...

Segala yang tercatat di sini, hasil karya yang saya luahkan di sini merupakan HAK CIPTA saya sendiri, Farisya Natasha. Harap tidak akan ada isu COPY & PASTE. Saya amat mengharapkan kerjasama anda. Terima kasih.

WATAK-WATAK dalam BLOG ini hanyalah rekaan semata-mata. Ianya TIDAK ada kena-mengena dengan yang HIDUP ataupun yang MATI.

Manakala sebahagian GAMBAR juga diperolehi dari sumber GOOGLE.

RESTRICTED!

Protected by Copyscape Online Plagiarism Detector

My Lovely Followers

My 1st Novel

My 1st Novel

16 April 2014

ENOVEL : MENAWAN CINTAMU 14 & 15 (ENTRY TERAKHIR DLM BLOG)

14 comments

BAB 14

“Kau okey tak ni Ice? Muka kau pucat gila,” tanya Edry risau bila melihat Aisy yang hanya tersandar lemah itu.

Niat Edry datang ke rumah Aisy cuma hendak melepak kerana malam itu, Ema terpaksa bersedia untuk shif malam.

“I don’t know. Aku muntah-muntah dari tadi. Perut aku sakit betul. Kerja aku jadi tak menentu just because of this. Sedangkan aku buat inspection tadi.”

“Ada kau makan something ke?”

Aisy diam. Dia memang tahu sebab apa dia jadi begitu.

“Kau makan pedas, kan?” tanya Edry lagi. Dia kenal betul dengan Aisy. Kalau makan pedas, pasti perkara begini akan berlaku.

“You know me well, man... What can I say... Dah memang betul.”

Tergeleng-geleng Edry dengan alahan Aisy itu. “Kalau kau dah tahu consequences bila makan pedas, kenapa nak makan juga?”

Aisy mengeluh. Dapat kawan baik yang sangat-sangat ‘prihatin’ ni susah juga. Semua benda dia nak ambil tahu.

“Aku lunch dengan Dhira tadi.”

“Then?”

“Nasi tu ada cili sekali,” jawab Aisy perlahan.

“Tak kan Dhira tak tahu kau alah dengan cili?”

“Tahu, tapi dia tak sengaja. Dia baru aje makan kat situ. So, aku tak nak kecilkan hati dia, aku makanlah nasi yang dia order untuk aku tu. Lagipun buat malu aje kalau aku tak tahan pedas. Kawan dia pun join sekali tadi.”

Pecah tawa Edry mendengar cerita Aisy. “Gara-gara nak cover malu dan nak jaga hati, kau sanggup jadi macam ni. Wei... Ni ke Ice yang aku kenal? Bro, you’ve changed.”

Aisy mengetap bibirnya. Sakit hati bila Edry menggelakkannya. “I don’t know... Tapi yang penting, aku memang nak dia sangat-sangat.”

“Tapi kau pasti ke dia nak kan kau?”

Aisy diam. Dia tahu Nadhira tidak menyukainya. Namun kerana ugutan serta tindakan berani matinya berjumpa dengan mak dan ayah wanita itu, Nadhira terpaksa akur.

“Aku ugut dia.”

“Are you insane, dude?” Edry terkejut dengan pemberitahuan dari Aisy itu.

“I have to! Aku jumpa mak dan ayah dia dan bagitahu yang kami tengah bercinta. Kalau Dhira menolak aku juga masa tu, aku akan bagitahu parents dia yang hubungan aku dengan dia dah jauh tersasar.”

Aisy tidak peduli jika Edry mengatakan dia gila tapi wanita yang bernama Nadhira itu yang membuatkan dia jadi begini. Apatah lagi dia memang pantang jika dirinya ditolak.

“Kau aniaya dia, Ice. Cara kau ni tak betul, kau tahu tak?”

“Aku memang tak dapat nak lepaskan dia.”

“Kau cintakan dia sebenarnya.”

“If you think that so, yes I guess it’s true. Aku memang dah cintakan dia,” jawab Aisy tanpa ragu-ragu. Jika Edry berpendapat bahawa dia mencintai Nadhira, mungkin benar itu yang dia rasa saat ini.

“Tapi cara kau salah.”

“Kalau aku biarkan... Dia semakin menjauh, kau tahu tak? I won’t let it happen. Aku rasa tak percaya sangat bila dia tak ada perasaan dekat aku ni.”

“Tak semua perempuan sukakan kau. Itu kau kena ingat.”

Aisy mendengus. Walaupun dia sakit hati mendengar kata-kata Edry itu namun apa yang dikatakan lelaki itu memang betul. Tidak semua wanita akan menyukainya dan Nadhira adalah salah seorang daripadanya.

“Memanglah... Tapi masa awal aku jumpa dia... Dia macam nak kan aku. And now... She has changed! Dah tu degil bukan main.”

“Itu maknanya dia perempuan yang pandai berfikir. Bukan main terima saja. Sedangkan dia dah tahu lifestyle kau macam mana. Berubahlah bro,” nasihat Edry.

Aisy menarik nafas dalam. Selang beberapa saat, wajahnya sudah mula berkerut. Terasa perutnya kembali memulas. Tekak juga terasa perit. Lantas dengan pantas dia bangkit dari katil dan berkata, “wait bro. Aku nak ke toilet.”

Cepat saja Aisy pecut lari ke bilik air gara-gara sakit perut dan tekaknya terasa loya. Memang kali ini dia mengalami alahan yang teruk. Macam alahan orang mengandung pula rasanya. Tergeleng-geleng Edry melihat Aisy yang tergopoh-gapah berlari ke bilik air. Namun bila mengenang kembali punca kawannya jadi begitu, senyuman mulai terbit.

“Kau memang dah kemaruk sangat, Ice,” ujar Edry berkata sendiri. Memang dia beranggapan bahawa Aisy sudahpun kemaruk dengan wanita yang bernama Dhira itu. Sanggup buat apa saja demi wanita itu. Sanggup mengabaikan alahan yang selama ini Aisy pegang teguh.

“Amacam? Dah selesa?” tanya Edry bila Aisy sudah keluar dari bilik air. Kasihan bila melihat Aisy yang terbongkok-bongkok sambil tangan memegang perut lalu Edry memapah lelaki itu kembali semula ke katil

“Aku tak tahan macam ni,” ujar Aisy lemah.

“Nak aku call doktor ke?”

“Lagilah aku malas. Kalau Ema tak apalah. Aku boleh terima lagi tapi bukan doktor lain. Nanti membebel aje kerja mereka.”

“Ema standby malam ni, kalau dia tak kerja, bolehlah dia merawat kau yang degil ni. Tapi bro, kalau vomit dengan diarrhea ni boleh buat kau kurang air dalam badan.”

Aisy mengeluh. “Sudah-sudahlah Ed. Cukup Ema seorang aje yang doktor. Kau janganlah nak jadi macam dia pula. Esok-esoklah aku jumpa doktor kalau sakit aku ni makin teruk.”

“Tak apalah. Disebabkan aku ni kawan kau yang paling baik. Aku temankan kau malam ni,” putus Edry. Rumah Aisy ni besar bukan main tapi hanya seorang saja yang tinggal di situ. Pembantu rumah datang di pagi hari saja. Kasihan dengan kehidupan Aisy yang sunyi sepi itu. Teman baiknya itu kelihatan memang seperti mempunyai segala-galanya tapi hakikatnya Aisy hanya manusia yang kesunyian.

“Aku tak ada hal,” jawab Aisy seraya kelopak matanya mula terasa hendak tertutup.

Deringan telefon bimbit Edry menyedarkan Aisy dari terus mamai.

“Walaikumsalam. Sayang tak jadi standby ke? Abang plan nak tidur kat rumah Ice. Sebab dia kurang sihat. Ohh... Okeylah. Abang jemput sayang kejap lagi.” Sebaik saja telefon bimbit dimatikan, Edry memandang Aisy dengan perasaan yang serba salah.

“Baliklah Ed. Aku tak apa-apa. Aku dah biasa macam ni.” Dari apa yang Aisy dengar seperti Ema tidak jadi bekerja malam itu.

“Kawan dia nak cuti lusa, sebab tu dia gantikan Ema malam ni,” jelas Edry serba salah sedangkan dia memang nak menemankan Aisy malam itu. Tapi tak kan dia nak biarkan Ema tinggal berseorangan di rumah pula?

“Tak apa. I’m okay dude. Perkara kecik aje ni.”

“Sorry Ice, aku betul-betul minta maaf. Nak aku bawa Ema jumpa kau dulu ke?”

“I’m okay. Aku cuma perlu rehat aje ni. Nak tidur lepas ni. Kepala aku dah rasa berat sangat.”

“Okeylah, aku balik dulu. Kau jaga diri tau. Anything, just call me up.”

Aisy cuba mengukir senyuman seraya mengangguk lemah. “Ed, tolong kuncikan pintu dari luar. Aku tak larat nak temankan kau ke keluar.”

“No hal, bro.”

Mata Aisy mengiringi pemergian Edry sehingga keluar dari biliknya. Beginilah kehidupannya yang sebenar. Sunyi tanpa ada keluarga di sisi. Dadnya memang selalu saja menghubunginya tapi Aisy tidak mahu kelihatan lemah di hadapan orang tua itu. Dia mahukan kehidupan yang berdikari seperti dadnya.

Tanpa sedar, kelopak matanya mula hendak tertutup. Dia memang terasa letih. Ulang-alik ke bilik air dan perutnya terasa sebu. Namun buat ketika ini, hendak memandang makanan pun dia tidak larat. Apa yang penting, dia perlu tidur merehatkan badan yang terlalu lemah itu. Sehingga dia lupa akan janji yang dia berikan pada Nadhira tengahari tadi.


******************


BAB 15

Untuk kali yang keenam, telefon bimbit pemberian Iskandar, dipandang. Bukan sekadar pandang saja malah Nadhira periksa berkali-kali. Risau jika Aisy ada menghubunginya. Namun pesanan ringkas sekalipun tidak kelihatan. Dia hairan, ketika tengahari tadi Aisy mengatakan hendak menghubunginya. Siap ugut bagai kalau dia tidak mengangkat panggilan lelaki itu. Tapi sekarang sudah pukul sepuluh setengah malam, tak ada satu pun panggilan dari Aisy.

Yang kau risau sangat ni kenapa? Kan dah elok kalau dia tak menghubungi kau. Itu yang kau nak, kan? Seperti ada suara yang membebel di telinga Nadhira. Iyalah, kenapa pula dia perlu risau jika Aisy tidak menghubunginya. Entah-entah lelaki itu bersama dengan perempuan lain atau mungkin bersama Anita? Akalnya pula cuba mencerna dengan sebaiknya.Yang ini memang tak boleh dibiarkan! Dengan pantas telefon bimbit pemberian Iskandar itu dicapai dan nama Aisy ditekan.

“Hello...” Lemah suara itu menjawab. Hati Nadhira mula curiga. Tak kan Aisy bersama dengan perempuan lain?

“You janji nak call I kan? Nanti bila I tak jawab, you ugut I pula.”

“Dear... I’m exhausted.”

Sah! Aisy cuba hendak memberikan alasan padanya.

“You dengan siapa sekarang ni Aisy? Jangan cuba nak tipu I. Kalau I tahu you dengan perempuan lain, I akan pastikan lepas ni you tak akan berhubungan dengan I lagi walau apapun yang cuba you lakukan. You nak I terima you tapi di belakang I, you dengan orang lain. You ingat I ni bodoh ke?”

Puas hati Nadhira meluahkan apa yang dia rasa. Dalam masa yang sama dia mahu Aisy tidak berhubungan dengan mana-mana wanita lagi. Itulah niat dia yang sebenar. Aisy bukan main lagi nak ugut dia bagai. Tetapi lelaki itu berfoya-foya dengan perempuan lain, boleh pula.

“Dhira...”

“What? Nak bagi alasan yang lain pula ke? Kalau you bagi alasan pada I lagi, I akan tutup telefon ni sampai bila-bila. Kalau you cuba nak kaitkan perkara ni dengan family I, I juga akan kata perkara sebenar tentang you pada mereka.” Sebelum Aisy menyakitkan hatinya, ada lebih baiknya kalau dia yang memulakan dulu.

“Dhira... I sakit...”

“Tipu!” Cepat saja Nadhira menjawab.

“Food poisoning... Or maybe because of that spicy food.”

Nadhira terdiam. Bila dia mendengar dengan teliti suara Aisy itu, memang kedengaran lemah sekali.

“Wait... I nak ke toilet sekejap.”

Tanpa sempat Nadhira menjawab, suara Aisy sudah tidak kedengaran lagi. Nadhira mengetap bibir. Itulah, cakap main lepas aje. Suka hati dia saja nak kata apa tadi. Nadhira sedar, dialah punca Aisy jadi begitu. Sudah tentu lelaki itu sakit perut kerana makan makanan pedas.

Nadhira tetap menunggu Aisy sehingga lelaki itu menjawab kembali panggilannya. Kasihan? Iya, memang dia kasihan. Kadang-kadang dia sendiri tidak mengerti perasaannya terhadap Aisy atau mungkin dia sebenarnya tidak memahami lelaki itu? Bingung dia untuk seketika.

“Dear...”

“Are you okay? Tak nak pergi klinik?”

“I’m good,” jawab Aisy pendek. Mungkin lelaki itu terasa hati dengan kata-katanya tadi. Hish! Mulut dia ni memang, tak boleh nak tapis sungguh.

“Aisy... Are you still there?” soal Nadhira bila Aisy kembali diam untuk beberapa saat atau mungkin minit. Lama sungguh dia menunggu suara Aisy berkumandang.

“Hmm...”

Hanya itu? Nadhira tahulah yang Aisy sakit tapi sekurang-kurangnya, hargailah dia yang dok menunggu ni.

“I’m sorry for what I’ve said just now. I tunggu panggilan you. Tapi bila you tak call I, I jadi geram. Sebab I dah tunggu dari tadi. And that’s why I fikir yang bukan-bukan. I’m sorry Aisy...”

Aisy kedengaran mengeluh. Namun tetap tidak menjawab kata-kata Nadhira.

“Aisy...” panggil Nadhira dengan nada yang lembut.

“Pernah tak you terfikir yang baik-baik tentang I?”

Pertanyaan itu membuatkan Nadhira terpaku. Memang tidak pernah sekalipun dia berfikir yang baik-baik tentang Aisy. Tapi tak kanlah dia nak jawab begitu.

“I did...”

“You did? So now?”

“Now, I tak tahu... You nak I jadi teman wanita you tapi layanan you dengan perempuan lain pun, sama aje. Apa yang tinggal untuk I kalau you dah buat macam-macam dengan perempuan lain? Nothing! For you maybe, I’m just one of them.”

Inilah yang Nadhira fikirkan. Jika benarlah dia mahu berhubungan dengan Aisy tapi apa yang menjadi istimewa buat dirinya jika layanan Aisy pada perempuan-perempuan di luar sana sama saja sepertinya. Tidak ada beza. Dan barangkali mungkin lebih dari apa yang dia jangkakan.

“You berbeza dari yang lain, Dhira. Dear, trust me... You’ll be mine.”

“Lagi-lagi cakap macam tu. Macam yakin sangat yang I ni akan jadi milik you,” jawab Nadhira geram.

Aisy ketawa walaupun kedengaran lemah. Tidak kedengaran sinis, lembut saja di telinga Nadhira. Untuk sementara waktu, Nadhira ikut sama terbuai.

“I like you, dear.”

“Suka dan cinta berbeza Aisy.”

“Then I like and love you.”

“Ceh! Ini tak sakit lagi ke? Bunyi macam elok aje.”

“Sakit... I’m alone, dear. Dari tadi keluar masuk toilet. Now, I nak ke toilet lagi. I’ll call you back. Jangan tidur dulu ya.” Sekali lagi tanpa jawapan dari Nadhira, Aisy terus meletakkan panggilan.

Nadhira terpinga-pinga. Tak menyempat nak kata apa, Aisy sudah blah.

Dari duduk kini Nadhira sudah berbaring. Menilik telefon bimbit itu seperti lagak orang dilamun cinta. Dilamun cinta? Ini ke cara kalau dilamun cinta? Entahlah... Dia kurang pasti. Firash mahupun Aizad, tak pernah buat dia begitu. Untuk beberapa minit kemudian barulah telefon bimbitnya berbunyi. Untuk deringan yang pertama mahupun yang kedua, Nadhira biarkan saja. Tak kanlah nak jawab dengan pantas, nampak sangat yang dia menunggu panggilan Aisy itu. Lagipula, dia nak tengok sejauh mana Aisy mampu bertahan.

“Hello...” jawab Nadhira malas. Konon dah mula rasa mengantuk.

“You dah nak tidur?”

“Hmm... Mata dah mula nak mengantuk.”

“You tidurlah... I tak nak ganggu you.”

Wah, kali ini Aisy memang berhati mulia. Selalunya kalau lelaki itu tak mendesak, memang bukan Aisylah namanya.

“Actually mata pejam celik aje tadi.. Now, dah terbuka besar. Itu maknanya mata I dah tak boleh nak tidur. You okey tak ni? You buat I risau. I’m sorry, sebab I you jadi macam ni.”

“It’s not your fault, dear. Thank you for being concerned. Esok okey kut.”

Nadhira mengkalihkan badannya ke kiri dan bantal peluk, dipeluk kemas. “You ada minyak angin tak? Kalau ada, gunakan minyak tu then sapu dekat perut. Supaya bagi haba panas, boleh kurangkan rasa sakit.”

“Tak ada...”

“Macam mana nak baik kalau dah segala benda tak ada. Jangan selalu makan panadol, it’s not good actually. Even though it’s a painkiller tapi kalau you makan selalu, it will affect you someday.”

“Yes ma’am...”

“Ngee... Main-main pula dia.”

Aisy ketawa lagi. Lembut sangat nada itu di telinganya. Tanpa Nadhira sedar, dia seakan menyukai Aisy ketika itu.

“Temankan I malam ni.”

“You gila? Jangan nak mengada-ngada cakap yang bukan-bukan ya.”

“See... You dah fikir yang bukan-bukan tentang I. I cuma nak you temankan I, berborak through kat sini. Through the phone.” Aisy menekankan lagi ayat ‘through the phone’ itu.

“Cakaplah terang-terang. Manalah I tahu itu yang you maksudkan.” Hish! Sikit-sikit salah faham, kutuk Nadhira dalam hati. Kesal dengan sikapnya yang terlalu prejudis terhadap lelaki itu.

“I cakap terang-terang pun you dah fikir yang bukan-bukan.”

“Iyalah... I mengaku, I salah. Okey, nak borak apa ni?” Nadhira menukar topik perbualan mereka.

Akhirnya Aisy juga mengalah. Mereka berborak sehingga tidak sedar jam telah menunjukkan ke angka dua setengah pagi. Mahu pengsan Nadhira dibuatnya. Tapi apa yang membuatkan dia tahan sangat melayan kerenah Aisy kerana lelaki itu seringkali membuatkannya tergelak. Adakalanya memang Aisy kelihatan baik saja. Amboi... Kau dah puji dia, Dhira!

NADHIRA bercadang hujung minggu ini, Iskandar dan Aisy perlu berjumpa empat mata. Biar Aisy di‘brainwash’ terlebih dahulu sebelum mendekatinya. Eee... Seram sejuk dia dibuatnya.

“Hai darling... Tak keluar dengan boyfriend handsome kau tu ke?” tanya Lily ketika masuk ke dalam bilik kerja Nadhira.

“Hai... Tak kanlah nak jumpa hari-hari. Kan dia kerja kat KLIA. Dulu masa aku dengan Aizad pun, aku tak suruh dia jumpa aku hari-hari. Hujung minggu cukuplah.” Tanpa memandang Lily, Nadhira menjawab pertanyaan wanita itu. Dia masih leka memeriksa quotation yang berlambak di atas meja.

“Dulu masa Aizad, bolehlah kau atur macam-macam tapi apa yang aku tengok boyfriend kau kali ni, lain tau. Dia nampak protective. Habislah kau lepas ni, kena hadap dia dua puluh empat jam.”

“Eee.. Pleaselah. Tak semestinya aku kena ikut cakap dia.”

“Eleh... Kita tengoklah macam mana nanti... Dia lelaki yang berbeza, Dhira.”

Nadhira mengangkat wajahnya lalu berkata, “kau macam dah faham sangat dengan sifat Si Aisy tu ya?”

“Tak adalah... Cuma aku dapat bezakan dia dengan Aizad. Jauh beza.”

“Eee... Dahlah cakap tentang dia ni.” Rimas Nadhira dibuatnya.

“Okey! Aku stop cakap pasal boyfriend handsome kau tu. Aku dah laparlah, jom kita lunch,” ajak Lily seraya mengusap perutnya.

“Alright. Nak pergi mana ni? Aku tak nak lunch kat Suria lagi ya. Hari-hari aku menapak ke sana, boleh naik muak aku dibuatnya.”

“Beres! Kita lunch kat Pavi. Senang, dekat je. Kita guna teksi. Aku tahu kau pasti malas nak bawa kereta, aku pun sama juga. Nak jalan kaki? Lagilah kau malas.”

Tiba saja di lobi, mata Nadhira seakan terpandang kereta Aisy yang baru saja memasuki ruang utama.

“Fuyoo... Canggihnya kereta. Bos kita ke?” tanya Lily padanya. Nadhira sudah gelisah bila dengan yakinnya dia itu adalah Aisy.

“Ehh... Itu kan...?” tanya Lily lagi bila Aisy sudah keluar dari kereta. Terpinga Lily memandangnya. Nadhira cuba berlagak selamba. Seperti tidak kisah.

“Dhira... Boyfriend kau kali ni memang dahsyat betul. Kat ceruk mana kau dapat mamat macam ni?”

Nadhira menjeling Lily dan Aisy pula mempamerkan senyuman yang sangat menjengkelkannya. Namun kaki mereka tetap melangkah untuk keluar lobi. Aisy pula Nadhira lihat tersenyum bila mereka mendekati walaupun wajah lelaki itu kelihatan pucat di matanya. Wajah Nadhira pula sudah masam mencuka, tidak menyukai Aisy datang ke tempat kerjanya terlalu kerap.

“I’m lucky... Because I thought I kena tanya receptionist dulu untuk jumpa you, Dhira,” ujar Aisy. Kedua-dua tangan masuk ke dalam kocek seluar yang membuatkan lelaki itu kelihatan bergaya.

“You buat apa kat sini? You tak kerja ke?”

“I cuti sakit.”

“Cuti sakit? Then buatlah cara cuti sakit. Buat apa you kat sini? You seharusnya berehat kat rumah.” Lily di sebelah sudah menyiku lengan Nadhira berkali-kali. Mungkin tidak suka dengan apa yang dia katakan pada Aisy itu.

Aisy mengeluh dan wajah lelaki itu berubah bila Nadhira berkata begitu. Barulah Nadhira sedar bahawa dia tidak sepatutnya berkata begitu lagi-lagi di hadapan Lily. Pasti tercalar maruah Aisy.

“Fine, I balik. Thank you sebab berikan sambutan yang cukup baik untuk I.” Kata-kata sindiran dari Aisy yang membuatkan Nadhira terjeda seketika.

“Take care. I’m just worried about you. I know you tak cukup tidur disebabkan I. I’ve tried to call you, tapi you tak angkat pun.” Dan penjelasan Aisy itu membuatkan lagi Nadhira serba salah. Sedikit sebanyak membuatkan hatinya terharu dengan keprihatinan Aisy.

Bila Aisy mula bergerak hendak ke tempat pemandu, cepat saja Lily mengisyaratkan Nadhira agar menghalang Aisy dari pergi.

“Aisy..,” seru Nadhira.

Aisy menoleh. “Yes?”

“You dah lunch ke belum?”

Lelaki itu hanya menggeleng seraya membuka pintu keretanya, bersedia untuk masuk ke dalam kereta.

“Kita lunch sama-sama?” pantas saja kata-kata itu yang terluah dari bibir Nadhira.

Sekali lagi Aisy menggeleng. “It’s okay. I tak nak ganggu you.”

Eh? Sejak bila Aisy pandai bertolak ansur dengannya ni?

“Please... Lunch with me,” ujar Nadhira dengan nada lembut tanpa disedari.

“Err... Aku pergi dululah, Dhira. Kau orang lunchlah sama-sama eh.”

“Lily...” seru Nadhira namun Lily berkata tanpa suara, ‘pergilah..’ seraya mengisyaratkan bahawa wanita itu juga tidak kisah. Dan Nadhira juga membalas tanpa bersuara, ‘sorry.’

Nadhira kasihan pula dengan Lily. Pasti wanita itu makan tengahari berseorangan.

“Aisy... You nak biarkan I makan sorang-sorang ke? Lily dah pergi, so now kalau you tak nak lunch dengan I, I akan makan sorang-sorang,” ujar Nadhira pada Aisy setelah Lily sudah pergi dari situ. Dia tahu Aisy masih terasa dengan kata-katanya tadi.

Tanpa menjawab kata-kata Nadhira, Aisy membukakan pintu di tempat penumpang. Pekerja-pekerja yang hendak keluar makan tengahari juga sibuk memandang mereka. Dalam kereta, Aisy hanya senyap. Tidak berkata sepatah perkataan pun. Kelihatan di atas dashboard, plastik jernih yang mengandungi beberapa ubat-ubatan. Percayalah Nadhira bahawa Aisy telah pun pergi ke klinik tadi.

“Berapa hari you cuti sakit?

“Two days.”

“Apa kata doktor?”

“Diarrhea dan kurang air dalam badan.”

“You jangan ambil mudah tentang tu Aisy. Sepatutnya you ambil masa dua hari ni untuk berehat. I bukan tak suruh you datang jumpa I cuma janganlah terlalu kerap. Lagipun, you kena fikirkan kesihatan you. You belum sembuh sepenuhnya lagi.”

Aisy menoleh sekilas namun tidak membalas kata-katanya. Mungkin berfikir untuk membalasnya kembali. Sekali lagi tanpa sedar, Nadhira melekapkan tangannya ke dahi Aisy. Tak adalah panas sangat. Ketika dia hendak menjauhkan tangannya dari dahi Aisy, cepat saja lelaki itu menggenggam kemas jari-jemarinya.

“Thank you dear. Sekurang-kurangnya I tahu you mengambil berat tentang I,” ucap Aisy seraya mengucup jari-jemari Nadhira dengan lembut.

Nadhira terpaku. Dan... Hatinya mula terusik. Debaran di dadanya kala ini sudah tidak mengikut rentaknya lagi.


p/s : Ini adalah n3 yang terakhir dipost ke dalam blog. Terima kasih kerana sudi meluangkan masa bersama dengan Aisy dan Nadhira. Moga ada rezeki untuk MC ke versi cetak. InsyaAllah.

 

Diari Terindah Farisya Natasha Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template