Diari Terindah Farisya Natasha

Diari Terindah Farisya Natasha

DIA... PELENGKAP HIDUPKU

DIA... PELENGKAP HIDUPKU

HARAP MAKLUM...

Segala yang tercatat di sini, hasil karya yang saya luahkan di sini merupakan HAK CIPTA saya sendiri, Farisya Natasha. Harap tidak akan ada isu COPY & PASTE. Saya amat mengharapkan kerjasama anda. Terima kasih.

WATAK-WATAK dalam BLOG ini hanyalah rekaan semata-mata. Ianya TIDAK ada kena-mengena dengan yang HIDUP ataupun yang MATI.

Manakala sebahagian GAMBAR juga diperolehi dari sumber GOOGLE.

RESTRICTED!

Protected by Copyscape Online Plagiarism Detector

My Lovely Followers

My 1st Novel

My 1st Novel

20 April 2014

ENOVEL : DIA... PELENGKAP HIDUPKU 12

17 comments
BAB 12

Amanda bagaikan terpaku saat menatap seraut wajah yang cantik itu. Dia seolah-olah mengenali wanita itu. Hatinya berdebar, mata dipejamkan seketika untuk mengingati wanita itu dan akhirnya, dia sudah dapat meneka siapakah gerangan wanita cantik itu.

Dayana! Wanita itu hendak pulang ke Malaysia. Sudah pasti merindui suami dan anak tercinta. Ya Allah... Seru Amanda dalam hati. Tolong hindarkan perasaan kecewa ini. Luthfi berhak bahagia bersama isteri dan anak.

“Amanda, what’s wrong?” tanya Melissa, ketua pramugari yang bekerja ketika itu.

Tangan Amanda tangkas menyusun segala keperluan di galley itu. “Nothing.”

“You look pale, dear. Sihat ke tak ni?”

“I’m okay. Sorry... I fikir benda lain tadi.”

“Apapun masalah you... Let it go for a while. Kita kena tumpukan perhatian pada penumpang.” Nasihat Melissa bersama senyuman. Bahu Amanda disentuh lembut.

“I will. I’m sorry, Melissa.”

“Selama kita bertugas bersama... This is my first time I tengok you distracted macam ni. Let’s be professional Amanda, don’t mix personal problem and work. I know you can handle your own problems. Jangan tunjukkan pada passenger yang you ada masalah. Okay, let’s go! Cheer up!”

Amanda tersenyum cuba menghapuskan perasaan yang bergelora di hatinya kala itu. Dia perlu menumpukan perhatian terhadap penumpang-penumpang mereka. Termasuklah Dayana. Anggap sajalah Dayana itu sebagai orang asing yang baru dikenalinya. Namun hakikatnya, setiap kali lalu atau melayan permintaan Dayana, hatinya berdebar menjadi tidak tentu arah. Syukur, wanita itu tidak mengenalinya walaupun gambarnya pernah dimuat turun ke Instagram Luthfi ketika makan malam di rumah keluarga Luthfi.

Mendarat saja di KLIA, Amanda dan Melissa menyapa para penumpang dengan mengucapkan terima kasih kerana menggunakan penerbangan MAS Airlines. Ketika Dayana lalu di hadapan mereka, bibir Amanda bergetar menuturkan ucapan terima kasih namun tidak ada balasan dari Dayana, malah wajah cantik itu kelihatan serius tanpa secalit senyuman.

Sebaik saja Dayana melangkah keluar dari pesawat itu, Amanda yakin bahawa dia tidak akan berjumpa dengan Fea mahupun Luthfi. Si kecil itu pasti tidak memerlukannya lagi.

Amanda melambai kawan-kawan seangkatannya setelah van yang menghantarnya sampai di hadapan rumah.

“See you next time, Amanda,” ucap Kaer yang tinggal hanya selang beberapa rumah dari rumah Amanda.

Amanda tersenyum lalu mengangguk. Bagasi diusung masuk ke dalam rumah. Hati Amanda terasa kosong. Dia terbayangkan wajah ceria Fea bersama dengan Dayana. Begitu juga wajah Luthfi yang sudah tentu gembira dengan kehadiran orang yang tersayang.

“Manda...” seru Puan Aida.

“Ya, mama?”

“Semalam Zayn datang sini. Dia tak tahu ke yang Manda bekerja?”

Amanda menggelengkan kepala perlahan.

“Semalamkan birthday dia.”

“Tahu..,” jawab Amanda mendatar. Mustahil dia lupa dengan tarikh lahir Zayn. Setiap tahun dia meluangkan masa untuk menyambut harijadi Zayn itu cuma kali ini, buat pertama kalinya, dia tidak ada hati untuk menyambutnya lagi.

“Kamu ada masalah ke Manda?”

Keluhan terbit di bibir Amanda. Bagasi itu dibuka lalu dia mengeluarkan hadiah yang dibelinya ketika di Sydney.

“Serahkan hadiah ni pada Zayn.”

Dahi Puan Aida berkerut. “Mandalah yang seharusnya serahkan pada Zayn.”

“Manda gaduh dengan dia, mama. I can’t trust him anymore.”

“Manda... Tak baik kata macam tu. Dia bakal suami kamu.”

“Ma... Manda nak pu...” kata-kata Amanda terhenti bila terdengar bunyi deruman enjin kereta.

Matanya beralih ke arah tingkap rumah. Kelihatan Amzar sedang memarkirkan kereta di garaj. Mungkin abangnya itu hendak makan tengahari di rumah. Dia tidak mahu berbicara tentang keputusan yang dia buat itu di hadapan Amzar. Amzar merupakan kawan baik Zayn. Abangnya itu lebih pentingkan persahabatan dari keluarga sendiri!

“Manda nak apa tadi?” soal Puan Aida kembali.

“Tak adalah. Manda nak mandi dulu. Lepas tu, Manda nak keluar. Tolong ya mama... Serahkan hadiah ni pada Zayn. Dan jangan bagitahu abang, yang Manda gaduh dengan Zayn.” pesan Amanda. Tangan Puan Aida dicapai lalu hadiah itu diberikan tanpa sempat mamanya menolak. Cepat saja kaki Amanda melangkah menaiki anak-anak tangga bila terdengar pintu rumah dibuka dari luar.

Amanda memandu tanpa arah tuju. Dia tidak tahu ke mana dia akan pergi. Fikirannya kosong. Namun hatinya terasa kacau-bilau. Semuanya menjadi tak kena. Akhirnya, keretanya berhenti di hadapan rumah banglo dua tingkat itu. Kelihatan pintu pagar masih tertutup rapat. Mata Amanda mengecil, cuba memikirkan rumah siapakah itu.

“Astagfirullah...” ucap Amanda.

Ni rumah Luthfi! Bermakna, dia kini berada di Damansara? Amanda menggelengkan kepala. Tangan mencapai telefon bimbit. Nama Herna ditekan.

“I need someone to talk to,” beritahu Amanda sebaik saja Herna menjawab panggilannya.

“Hey... What’s wrong?”

“You kat mana sekarang ni?”

“I baru aje sampai Dubai.”

“What? You kerja? Sorry, I tak sepatutnya telefon you.” Perasaan bersalah mula terbit di hati Amanda. Dia tidak sepatutnya mengganggu Herna ketika itu.

“No. It’s okay. Now, tell me. What’s wrong with you? You gaduh dengan Zayn? Or maybe kali ni, dia dah melakukan sesuatu yang melampau. Example like, pukul you?” teka Herna.

Amanda menelan liur yang terasa kelat. Kebelakangan ini, perkara itulah yang dilakukan oleh Zayn. Lelaki itu sudah berani bertindak kasar dengannya. Memperlakukannya seperti dia tidak ada perasaan.

“Amanda...” seru Herna.

“Itu salah satunya. But now... I’m in trouble. I’m in love with someone else.” perlahan saja kata-kata itu dilontarkan.

“What? Seriously? Tell me, it’s not true, Amanda.”

“It’s true. I can’t help it. Perasaan tu datang tanpa I pinta. I cuba hindar tapi... Perasaan tu tetap sama. I’m happy bila dia ada. I’m happy bila setiap kali fikirkan tentang dia atau...”

“Who’s that guy? Luth?” pintas Herna.

Amanda terdiam seketika. Tekaan Herna itu benar belaka.

“God! I dah agak dah. The way you looked at him. Sangat berbeza. The way you treated Fea... Like your own daughter. Oh My God, Amanda. He’s married! You tak sepatutnya berperasaan macam ni. Kan I dah kata dulu... Jangan kacau kepunyaan orang. You nak orang label kita macam-macam ke?”

Amanda menggelengkan kepala perlahan. Seolah-olah Herna ada di depannya ketika itu. “I tak kacau, Herna. Tapi perasaan tu datang tanpa I sedar. Dan I memang tak luahkan apa yang I rasa pada dia. I know... Kalau I luahkan pun, keadaan pasti akan bertambah keruh. Dan... I tak sanggup nak runtuhkan rumah tangga orang,” jelas Amanda.

Kedengaran Herna mengeluh keras. “That’s good. I suggest... You berhentilah jumpa Luth or Fea. Kalau you berterusan jumpa mereka sedangkan you masih cintakan Luth... You pasti akan terluka, Amanda. You sanggup ke tengok dia dengan isteri dia? If I were you... I’ll forget him.”

Sekali lagi Amanda terdiam. Memandang Dayana sudah membuatkan dia terbayang kebahagiaan Luthfi bersama wanita itu. Apatah lagi jika dia melihat Luthfi berdampingan dengan Dayana. Sudah pasti hatinya akan hancur berderai.

“You kat mana sekarang ni?”

“Depan rumah Luth.”

“What? No way, Amanda! You buat apa kat situ?”

“I don’t know. I bingung. Sedar-sedar... I dah ada kat depan rumah dia.”

“Go home or go somewhere else. Tenangkan diri. Forget Luth and forget Zayn. Jangan sampai Zayn naik tangan lagi, Amanda. You berhak tentukan kehidupan you. Zayn... Lelaki tu dari dulu lagi tak layak dengan you, Amanda. I don’t like him. Luth... Kalau lelaki tu bukan kepunyaan sesiapa... I would be happy kalau you pilih dia. He’s a wonderful guy. Tapi dia dah kahwin. I tak nak you jadi macam Wani. Dihina, diherdik di depan orang ramai. Selagi termampu... Pertahankan maruah kita. I yang gedik-gedik ni pun, tak nak kacau kepunyaan orang sebab I tak nak orang pandang serong pada kita.”

Nasihat Herna itu membuatkan airmata Amanda mengalir tanpa henti. Dia menangis semahu-mahunya setelah talian terputus. Dia kecewa dengan dirinya sendiri. Herna, wanita yang dikenali sebagai wanita ‘gedik’ juga tahu menjaga perasaan sendiri. Tahu kesan buruk yang akan diterima jika mencintai kepunyaan orang lain. Kenapa dia tidak berfikiran seperti Herna?

Amanda terdengar cermin keretanya diketuk. Dia mengangkat wajahnya. Matanya bulat bila melihat Luthfi yang mengetuk cermin keretanya itu. Luthfi mengarahkan agar dia menurunkan cermin kereta. Amanda menjadi kalut. Airmata diseka dengan pantas. Sebelah tangannya lagi menekan punat cermin kereta.


“What are you doing here, Amanda? Kenapa you menangis? You ada masalah ke?” bertalu-talu soalan yang keluar dari bibir Luthfi.

“Err... I... Err... I nak jumpa Ikha. Isteri Nuh.” Tipu Amanda. Memandangkan rumah Nuh Qays dan Qisya Zulaikha berada di depan rumah Luthfi.

Kening Luthfi semakin berkerut bila Amanda berkata begitu. Dia yakin ada sesuatu yang menimpa wanita itu.

“You parked kat depan rumah I, Amanda. Rumah Nuh kat depan ni. Not here.”

“I’m confused... I thought... Ni rumah Ikha.”

“You are not confused.”

“Yes, I am. No, I mean... I was.” Gugup Amanda menafikannya.

“Kenapa menangis?”

“Hormone. PMS,” jawab Amanda pendek. Matanya tidak memandang Luthfi. Risau jika lelaki itu sedar bahawa dia menipu ketika itu.

“Liar.”

Secara automatik, kepala Amanda berpaling memandang Luthfi.

“Kalau tak percaya, sudah.”

“Kenapa tak call Fea semenjak balik dari Singapore?”

“Fea tak call I pun. Atau you yang tegah dia dari menghubungi I? Well... I kan orang luar. Yang dianggap sebagai ‘nanny’.”

“I tak pernah anggap you macam tu Amanda.” pintas Luthfi.

“Tak pernah anggap macam tu... Tapi hulurkan duit untuk balas jasa yang I berikan pada Fea. So, what does that means?”

“I’m sorry. I shouldn’t do that. I cuma... It’s hard for me to explain. I harap you faham apa yang I rasa.”

“I sendiri tak faham apa yang I rasa, Luth.” Perlahan saja kata-kata itu terluah dari bibir Amanda seolah-olah dia berkata pada diri sendiri.

“Manda...” seru Luth dengan lembut.

Mata Amanda beralih memandang cermin pandang belakang untuk melihat kereta Luthfi yang terparkir di belakang keretanya itu.

“Fea mana?”

“Dengan Dayana. Mereka kat rumah mertua I”

Amanda tersenyum kelat. Terasa pedih hatinya saat Luthfi menyebut nama Dayana.

“Okeylah... I nak jumpa Ikha dulu.” Amanda mahu beredar dari situ dengan secepat yang mungkin. Dia tidak pasti berapa lama dia boleh bertahan untuk berhadapan dengan Luthfi.

“Manda... Nuh dan Ikha tak ada kat sini. Mereka bercuti ke Cherating.”

Itu lebih baik kerana Amanda memang tidak berhajat untuk berjumpa dengan Qisya Zulaikha pun.

“Kalau begitu. I balik ajelah. Sampaikan salam I pada Fea. Tell her... Whatever it is... I still love her. No matter what.” Airmata Amanda kembali menitis namun cepat saja jari -jemarinya menyeka.

“Manda... You...”

“You... Take care. You’re the nicest guy that I’ve ever met, Luthfi Irsyad.” pintas Amanda. Dia tidak mahu mendengar apa-apa lagi yang keluar dari bibir Luthfi.

“Amanda... Please... Listen to me, dear.”

Bagaikan terpana saat mendengar Luthfi memanggilnya ‘dear’. Mungkin pada orang lain, panggilan itu sangat koman sekali apatah lagi Insyad pernah memanggilnya sebegitu tetapi kali ini... Buat pertama kalinya, Luthfi memanggilnya sebegitu.

“I’ve made a big decision today. I don’t know why... I’m telling you about this.” Semakin keruh wajah Luthfi bila mengenangkan keputusan yang telah dia lakukan tadi.

“Oh... So, goodluck then. All the best to you.” Amanda tidak mengerti keputusan apa yang telah Luthfi lakukan. Mungkin berkaitan dengan kerja yang menyebabkan wajah lelaki itu kelihatan tidak bermaya. Atau mungkin, lelaki itu membuat keputusan untuk ikut menemani Dayana ke Sydney sepanjang pengajian wanita itu.

“Manda...”

“I’ve got to go, Luth. Take care.” Gear ditukar ke D dan tanpa balasan dari Luthfi, Amanda beredar dari situ. Dia tidak sanggup lagi. Semakin dia menatap wajah lelaki itu, semakin kuat cintanya terhadap Luthfi.

Apa-apa pun keputusan yang Luthfi lakukan, dia hanya mampu menyokong dari jauh. Dia juga akan membuat keputusan yang agak besar hari ini. Keputusan untuk melupakan Luthfi dan Fea. Yang mana keputusan itu yang terbaik untuk dirinya dan juga terbaik untuk mana-mana pihak. Serta keputusan untuk memutuskan tali pertunangannya bersama dengan Zayn. Dia mahu bebas. Bebas dari kurungan penjara yang Zayn cipta untuknya selama ini.


Amanda menyerahkan kotak baldu berwarna merah itu pada Puan Aida. Orang tua itu terkejut seperti jangkaannya.

“Manda...”

“Manda akan pulangkan semula barang-barang yang Zayn berikan dulu.”

“Manda, kenapa ni? Kenapa buat keputusan secara mengejut ni? Jangan ambil mudah perkara ni, Amanda. Ni melibatkan kedua-dua buah keluarga. Papa pasti tak akan bersetuju dengan keputusan kamu ni. Jangan hanya bergaduh perkara kecil, Manda mengambil keputusan yang besar macam ni.” Nasihat Puan Aida. Tangan Amanda diraih lalu diusap lembut. Dia cuba menenangkan hati anaknya itu. Mungkin Amanda keliru ketika ini.

“Sepatutnya... Manda tak ambil keputusan untuk bertunang dengan Zayn. Tapi demi menyakinkan Zayn, Manda bersetuju juga. Berharap dia akan lebih mempercayai Manda. Hakikatnya... Perasaan cemburu, sangsi, curiga Zayn semakin menjadi-jadi. Manda dah tak tahan, mama.”

“Pasti ada jalan penyelesaian.”

“Tak ada. Kalau Manda tak buat keputusan ni, sampai bila-bila Manda akan terkurung dalam sangkar Zayn.” pintas Amanda. Dia terduduk lemah di ruang tamu itu.

“Manda tak fikirkan umi Zayn ke? Dia yang nak sangat kamu bersatu. Kalau kamu putus tunang, hubungan baik kita dengan keluarga Zayn juga akan terjejas.”

Amanda menggelengkan kepala. Dia tetap dengan pendiriannya. “Kalau mama dan papa tak nak putuskan pertunangan ni, biar Manda aje yang jelaskan pada keluarga Zayn. Manda dah nekad.”

“Zayn pernah pukul kamu?”

Pertanyaan Puan Aida itu membuatkan Amanda mengangkat wajahnya. “Apa yang menyebabkan mama kata macam tu?”

“Mama pernah tengok Zayn naik tangan pada kamu. Hati mama hancur. Mama tak pernah melakukan macam tu pada kamu dan Am.”

“Kalau macam tu, kenapa mama tak bersetuju dengan keputusan Manda?”

“Sebab papa. Mama dah pernah bagitahu hal ni pada papa. Tapi dia yang tak percaya. Zayn tu ibarat anak dia.”

Amanda mendengus. Memang benar, Encik Ariffin dan Amzar lebih mengutamakan Zayn daripadanya. Dia hairan. Mentang-mentanglah syarikat papanya bergabung tenaga dengan syarikat keluarga Zayn, tidak bermakna papanya melebihkan lelaki itu daripadanya.

“Walau macam mana sekalipun papa menegah, Manda tetap dengan keputusan Manda. Pertunangan ni, harus diputuskan.”

“Putuskan?” tiba-tiba suara Encik Ariffin kedengaran bergema. Di sebelah orang tua itu ada Zayn dan Amzar. Wajah Zayn sudah kelihatan tegang memandang Amanda.

Amanda bangkit berdiri. Dia mendekati Encik Ariffin. “Manda nak putuskan pertunangan Amanda dengan Zayn.”

“Manda!” tempik Encik Ariffin.

“Manda rasa... Manda tak sesuai untuk Zayn. Kami tak sehaluan. Segala-galanya berubah menjadi lebih teruk bila kami bersama.”


“Manda... Awak tak boleh buat saya macam ni.” Zayn bersuara. Nada lelaki itu kedengaran bergetar. Pasti menahan rasa amarah terhadap keputusan yang Amanda lakukan itu.

“Dan awak pula boleh buat saya macam-macam ya? Senangnya jadi awak, Zayn.”

“Manda... Watch your mouth!” Amzar memberikan amaran pada Amanda. Dia tidak tahu apa yang merasuk adiknya itu. Selama ini, Amanda seorang yang tidak banyak kerenah. Tapi kini, Amanda seolah-olah sudah nekad.

“Salah ke kalau Manda nak bersuara? Hubungan Manda dan Zayn tak dapat nak diperbaiki lagi.”

“Keputusan bukan di tangan kamu, Amanda. Selagi Zayn tak buat keputusan, kamu tetap tunang dia. Papa tak akan putuskan pertunangan kamu ni. Jangan cuba nak malukan keluarga.”

Terkejut Amanda dengan keputusan Encik Ariffin itu. Kenapa papanya begitu kejam sekali?

“Zayn... Tell them... Tell them that you and I, memang tak sehaluan lagi. Tell them, Zayn! Tunjukkan diri awak yang sebenar. Jangan depan my family, awak jadi pengecut pula. Kan selama ni...”

Belum sempat Amanda menghabiskan kata-katanya, tangan Encik Ariffin melayang ke pipinya.

“Papa!” bergetar bibir Amanda menyeru papanya. Tangannya naik memegang pipi yang terasa perit itu.

“Abang! Sepatutnya abang dengar penjelasan Amanda terlebih dahulu bukan memukulnya. Amanda tu anak kita, bang.” Badan Amanda dipeluk erat. Tangisan Amanda sudah mula kedengaran. Itulah pertama kalinya, Encik Ariffin bertindak kasar dengan anak-anak.

“Awak memang kejam Zayn.” Amanda masih tidak berputus asa. Dalam tangisan dia bersuara. Zayn hanya berdiri di situ memandangnya. Berlagak seperti lelaki yang kelihatan baik di hadapan keluarganya.

Tanpa berfikir panjang, Amanda mengambil kunci keretanya yang terletak di atas meja itu berserta dengan kotak baldu yang mengandungi cincin pertunangannya. Kalau keluarganya sendiri tidak mahu memutuskan tali pertunangannya, dia sendiri akan melakukannya. Dia akan berjumpa dengan keluarga Zayn, walau apapun yang terjadi.

“Manda!” kedengaran beberapa suara menyeru namanya. Amanda sudah tidak peduli lagi. Dia akan selesaikan perkara ini pada hari itu juga!

Tiba di hadapan rumah Zayn, Amanda terus masuk ke dalam rumah keluarga lelaki itu. “Auntie Rina mana?” tanya Amanda pada pembantu rumah.

“Puan dengan tuan, keluar cik Amanda.”

“Dah lama mereka keluar?”

“Lama juga. Mungkin sekejap lagi, baliklah mereka.”

“Amanda!” Suara Zayn kedengaran melaung kuat dari luar rumah.

Amanda sudah bersedia dari segi fizikal dan mental. Dia pasti Zayn akan melakukan kekerasan. Pandai sungguh lelaki itu berpura-pura di hadapan keluarganya.

“Hei! Kau nak putuskan pertunangan kita? Kau langkah mayat aku dulu!” Zayn menyerang Amanda dengan mencengkam kuat lengan wanita itu.

“Yang lain... Keluar dari rumah ni! Tinggalkan aku dengan Amanda!” arah Zayn pada kedua-dua pembantu rumahnya.

“Aku kata... Keluar sekarang!” arah Zayn lagi bila pembantu rumah teragak-agak hendak keluar dari situ.

“Saya tak sangka, awak memang pandai berpura-pura. Apa yang awak nak sebenarnya Zayn? Untuk apa kita teruskan hubungan ni kalau masing-masing saling membenci?”

“Kalau kau dengar cakap aku... Hidup kita akan bahagia. Tapi kau selalu menguji kesabaran aku. Aku cuma nak kau berikan perhatian pada aku seratus-peratus. Susah sangat ke?” badan Amanda digoncang kuat. Hatinya sakit bila melihat Amanda yang tidak ada perasaan itu.

“Awak terlalu obses dengan cinta yang awak miliki. Sehingga awak tak sedar, awak sebenarnya mengeruhkan lagi keadaan.”

“Shut up! Kau malukan aku depan mama dan papa kau! Kau memang dah keterlaluan kali ni, Amanda. Walau apapun yang terjadi, kau tetap milik aku!”

Badan Amanda ditolak sehingga wanita itu terdorong ke sofa.

“Zayn... Jangan buat kerja gila! Tolong! Mak Timah... Tolong saya!” jerit Amanda bila melihat Zayn semakin mendekati. Bibirnya terasa semakin perit bila dia menjerit, mungkin disebabkan kejadian tadi di mana papanya melayangkan penampar buat dirinya.

“Kalau dengan ini, membolehkan untuk aku dapat memiliki kau, aku akan lakukan, Amanda. Biar kau sedar, hanya aku saja yang layak bersama dengan kau.”

Badan Zayn ditolak kuat namun tangan Zayn sudah naik mencengkam lehernya. Terasa sukar untuk Amanda bernafas. Tangannya tergapai-gapai. Cuba meminta pertolongan. Suaranya tersekat-sekat. Dia hanya mampu berdoa agar ada hamba Allah yang datang menyedarkan tindakan Zayn itu.

“Zayn! Ya Allah... Apa kamu dah buat ni?”

Terdengar suara wanita yang menyeru nama Zayn namun kerana Amanda sukar untuk bernafas, dia jadi lemah. Matanya seakan-akan layu. Seluruh badannya terasa perit walau hakikatnya, Zayn hanya sempat mencengkam lehernya saja.

“Lepaskan dia, Zayn! Kamu dah gila agaknya!” Kali ini suara lelaki yang bergema. 

Cengkaman di leher Amanda terlerai. Amanda terkulai lemah. Pandangannya mula berpinar-pinar. Nafasnya terasa tidak seimbangan sehingga pandangannya menjadi gelap-gelita.

LUTHFI memandang jauh kegelapan malam. Dalam dia termenung, dia juga sempat mengeluh. Mengenangkan kehidupannya yang penuh ranjau itu. Sudah tiga minggu berlalu dari hari dia membuat keputusan untuk melepaskan Dayana pergi dari hidupnya. Sungguh, dia tidak rela tapi bila permintaan itu diucapkan kembali, dia rasa maruahnya tercalar.

“Yana balik ni sebab nak... Err... I’m sorry abang... Yana rasa sepanjang dua tahun ni, perasaan Yana tetap sama. Yana dah cuba tapi ianya tetap sama. Yana lebih selesa hidup tanpa ikatan. Daripada kita terus-terusan begini, lebih baik kita...”

“Yana... Abang faham. Please, jangan ungkapkan lagi kata-kata tu. Cukup sekali kata-kata itu diungkapkan... Jangan sampai untuk yang kedua kalinya. Hati abang hancur. Abang juga ada maruah, Yana. Abang sendiri dah tak tahu nak buat macam mana lagi dengan hubungan kita. Sepertimana abang mengambil Yana dengan cara yang baik, begitu juga yang akan abang lakukan untuk menyerahkan Yana kembali pada keluarga. Kita berpisah dengan cara baik... Berharap agar ada kebahagiaan yang menanti kita selepas ni.”


“Hei... Menung jauh nampak.” Insyad menyapa dari belakang. Bahu Luthfi ditepuk lembut.

“Sudah-sudahlah fikirkan tentang Yana tu. Dia memang tak layak untuk you, angah.” sambung Insyad lagi seraya berdiri bersebelahan dengan Luthfi.

“Dia tak sempat nak jejak kaki ke rumah I pun, usu. Seriously, it hurts.”

“Baguslah. Tak tercemar rumah tu disebabkan dia. Yana memang kejam. Dia tak fikirkan perasaan you. Tak fikirkan perasaan Fea... Now, I memang tak boleh nak tengok muka dia lagi dah,” luah Insyad. Bencinya terhadap Dayana mengatasi rasa kecewa Luthfi. Dia benci saat wanita itu keluar dari mahkamah syariah dengan riak wajah yang bersahaja.

“Dia tak cintakan I lagi. Daripada dia membenci I, lebih baik kami berpisah.” Jika diikutkan kata hati, mungkin apa yang Insyad rasa itu sama dengan apa yang Luthfi rasa malah mungkin lebih lagi. Tetapi dia harus akur. Inilah percaturan Ilahi untuk dirinya. Dia sudah berusaha dan selebihnya dia hanya berserah pada Yang Maha Esa.

“I rasa... Dia cuma nak mengambil kesempatan ke atas you. I bukan nak prejudis tapi kalau you fikirkan balik apa yang you dah lakukan untuk keluarga Dayana, I percaya, tuduhan I ni berasas.”

Luthfi diam. Dia tidak mahu memberikan ulasan mengenai perkara itu.

“First... You belikan rumah untuk parents Dayana. Okey... Kalau yang tu, mungkin I dapat terima. Sebagai menantu, I tak sanggup melihat mertua I tinggal kat flat yang dah usang. Lepas tu... You tanggung kehidupan mereka seolah-olah, Yana tu anak tunggal. Padahal, ada lima lagi adik-beradik Yana yang dah bekerja. You biayai pengajian Yana dari degree hingga ke masters. Kalau diikutkan result Yana tu, memang tak melayakkan dia untuk dapat scholarship. But well... You kan ada. Boleh biayai dia. Terlalu banyak yang you dah lakukan untuk Yana sekeluarga, angah.”

“Itu tanggungjawab I, usu. Dan tolong jangan libatkan parents Yana dalam hal ni. Mereka tak bersalah. Mereka sendiri kecewa dengan keputusan yang Yana lakukan.”

“So, bermakna memang salah Yanalah! Bila kehidupan keluarga dia dah stabil dan dia juga dah ada kelulusan, senang-senang dia nak minta dilepaskan. You ni ibarat tempat dia berteduh aje, angah. Sorry to saylah. But me and along... Memang dah lama bersetuju untuk you lepaskan Dayana.”

Luthfi menguak rambutnya ke belakang. Memang dia sedar, ketika dia memberitahu keluarganya tentang keputusan untuk menceraikan Dayana, keluarganya seolah-olah menerima dengan hati yang terbuka. Tidak ada persoalan yang diberikan padanya. Apakah selama ini hanya dia saja yang buta dalam menilai kejujuran Dayana terhadapnya? Hanya kerana rasa cinta yang menggunung terhadap Dayana, dia butakan hati dan menerima apa saja kehendak Dayana. Sedangkan segala tindak-tanduk Dayana itu amat jelas sekali di hadapan keluarganya bahawa Dayana lebih banyak mengambil kesempatan ke atas dirinya dari mencintainya sepenuh hati.

“Tentang urusan hak penjagaan Fea tu, macam mana pula?” tanya Insyad ingin tahu.

“Hak penjagaan Fea diberikan sepenuhnya pada I. Yana pun dah bersetuju. Memandangkan dari segi kewangan dan dia belum ada kerja yang tetap lagi.”

Insyad tersenyum sinis. Kejamnya Dayana! “Agaknya Yana tu memang tak ada hati dan perasaan kut. Sekurang-kurangnya, dia mempertahankan Fea... Dan kita selaku pihak lawan tahu yang dia memang mengambil berat tentang Fea walaupun di pengakhirannya nanti keputusan tetap menyebelahi kita. Ini tak... Serahkan Fea tanpa mempertahankan hak sendiri. I memang pantang kalau seorang ibu tak sensitif dengan hal anak-anak. Anak ni anugerah Tuhan... Mereka ibarat nyawa kita. Tapi Yana... Mudah sungguh melepaskan Fea pada you.”

Luthfi menoleh ke sisi. Kata-kata Insyad itu memang benar. Dia sendiri bagaikan terkejut bila Dayana tidak membantah bila dia memberitahu tentang hak penjagaan Fea. Tidak ada perasaan sayangkah Dayana terhadap Fea?

“I dah blocked IG Dayana. Kehidupan dia kat Sydney tu, dah terlalu bebas. Itulah yang terjadi kalau dah lupa diri. Jangan saja nanti, dah tak tahu jalan pulang ke Malaysia.”

Tentang kehidupan Dayana selepas mereka bercerai, Luthfi tidak mahu ambil tahu lagi. Sudah acap kali dia menasihatkan Dayana agar menjaga tatatertib pergaulan, adakalanya Dayana mendengar tegurannya itu dan adakalanya pergaduhan yang berlaku di antara mereka. Kini wanita itu sudah bebas dari ikatan perkahwinan, dia tidak ada hak untuk menegur Dayana lagi.

“How’s Fea? Demam dia dah kebah?”

“Panas dia dah surut sikit.”

“Kesian. Mungkin dia rindukan Dayana kut.”

“Bukan Dayana... Tapi Amanda,” balas Luthfi perlahan. Dia sendiri terkejut bila Fea menyebut nama Amanda berbanding Dayana. Si kecil itu lebih memerlukan Amanda daripada Dayana.

“Serious? So, you ajaklah Amanda datang sini. I pun boleh usha dia sekali.” Di hujung kata-kata Insyad itu, terbit tawa nakal.

Luthfi menjeling sekilas pada Insyad. “I don’t know where she is right now. She simply disappeared.”

“What? Amanda hilang?”

“I tak dapat hubungi dia lagi.”

“Kenapa boleh jadi macam tu?”

Luthfi dia. Dia sendiri kurang pasti kenapa.

“You guys ada masalah ke?”

“Tak ada,” jawab Luthfi pendek.

Insyad memandang Luthfi lama. Dia kurang percaya dengan jawapan abangnya itu.

“Kenapa you tengok I macam tu?”

“Sebab I tahu... You tak jujur kali ni, angah.”

Luthfi cuba ketawa namun tawanya itu memang kedengaran amat janggal sekali. “I jujurlah ni. I tak tahu kenapa I tak dapat hubungi Amanda lagi. Mungkin dia ada masalah dia yang tersendiri.”

“Cuba cari kat rumah dia.”

“I tak tahu rumah dia yang mana satu. Setakat tahu dia tinggal kat Presint 18 aje.”

Sungguh, Luthfi tertanya-tanya kenapa Amanda menghilangkan diri. Dia langsung tidak mendengar khabar berita mengenai wanita itu. Hatinya juga turut tertanya-tertanya, kenapa dia teringin sangat hendak berkongsi cerita mengenai perpisahannya dengan Dayana. Perlukah Amanda tahu bahawa dia sudah berstatus duda? Tetapi untuk apa semua itu? Ah! Luthfi pening. Hatinya menjadi tidak tentu arah. ‘Kehilangan’ Amanda itu sebenarnya menggugat ketenteraman di hatinya. Bukan hanya Fea yang merindui wanita itu malah hatinya dalam diam menyeru nama Amanda.

“I’ll find her,” putus Insyad.

“No. I’ll find her.” pintas Luthfi tanpa teragak-agak.

“Bro... I tahulah you dah single sekarang ni... Tapi bagilah I chance untuk dekat dengan Amanda,” usik Insyad.

Bahu Insyad ditumbuk lembut. “Ni bukan sebab single ke apa. Tapi disebabkan Fea rindukan Amanda. Fea tu anak I, dan I lah yang seharusnya mencari ke mana Amanda menghilang.”

Dengan cepat Luthfi berpaling untuk beredar dari situ. Dia mahu masuk ke dalam bilik tidurnya. Lagipula, dia malas hendak melayan kerenah Insyad yang sudah pasti lebih banyak loyar buruknya berbanding berbicara dengan kata-kata serius.

“Boleh percaya ke cuma Fea aje rindukan Amanda? Bukan dengan daddynya sekali? Well... If you ask me, to be frank... I rindukan Amanda. So I rasa... Lebih baik I ikut sama mencari ke mana dia menghilang. Fair and square, isn’t it?”

Rahang Luthfi bergerak laju. Hatinya geram dengan kata-kata Insyad itu. Semakin geram bila mendengar tawa Insyad yang amat menjengkelkan hatinya.

“Esok I mulakan misi mencari Amanda,” laung Insyad lagi. Sengaja menyakitkan hati Luthfi yang sudah menghampiri bilik tidur itu. Malah tawanya masih lagi bersisa.

“Esok... Kalau I tahu you tak datang kerja, I report hal ni dekat along.” Sempat Luthfi memberikan amaran pada Insyad sebelum dia benar-benar masuk ke dalam bilik tidurnya. Dia tidak mahu adiknya itu yang terlebih dahulu menjumpai Amanda. Kerana dia tahu, adakalanya Insyad akan melakukan sesuatu yang di luar jangkaan mereka sekeluarga. Dia benar-benar mengenali siapa adiknya itu lebih dari dia mengenali Hadi; alongnya.

~~~~~~~~
p/s : Tq guys kerana sudi membaca DPH. Jgn lupa komen tau! hehe. Sebahagian speku rasanya dah terjawab... Keep on reading ya ;)
 

Diari Terindah Farisya Natasha Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template